Menu

Membuat Teraso Step by Step

Oleh Administrator
Sabtu, 21 Agu 2021
00:17:53 WIB
dibaca 2907x

Terrazzo dibuat dengan menggabungkan bahan dasar semen (pasir, air, dan semen) dengan campuran mineral tanah - seperti marmer, granit, dan kuarsa - dan dapat diterapkan pada hampir semua permukaan, vertikal atau horizontal. Teknik ini, diproduksi menggunakan metode kerajinan tangan sepenuhnya, digunakan di seluruh dunia dalam konstruksi bangunan modern dan terkenal karena daya tahannya, ketahanannya (terhadap air dan abrasi), dan perawatannya yang mudah. Ini membuatnya menjadi bahan pilihan dalam pembuatan lantai untuk rumah dan area umum bangunan tempat tinggal dan kantor.

Saat ini, teraso mengalami kebangkitan sebagai salah satu tren utama dalam arsitektur kontemporer. Di sini, kita akan membahas apa dan bagaimana teraso dan mengilustrasikan beberapa penggunaannya dalam proyek saat ini.

Terrazzo menawarkan berbagai pilihan estetika berdasarkan ukuran, jenis, dan warna batu yang digunakan dalam campuran serta jenis finishing yang digunakan (dipoles atau dicuci).

1. Penerapan

Ada dua jenis lapisan akhir untuk teraso: dipoles dan dicuci (batu sikat / pebble wash) dan keduanya dapat diaplikasikan pada permukaan apa pun, tidak peduli apakah itu datar atau melengkung. Teraso yang dipoles terlihat terutama di ruang dalam ruangan yang kering sementara teraso yang dicuci digunakan untuk ruang luar yang basah.

2. Pembuatan

Terrazzo adalah jenis permukaan yang dibuat "di lokasi". Ini berarti bahwa itu diterapkan segera ke permukaan yang diinginkan. Ini dapat menimbulkan tantangan karena, setelah diterapkan, tidak mungkin untuk memperbaiki kekurangan apa pun di lapisan dasar.

3. Komposisi

Terrazzo terdiri dari mortar yang dibuat dengan mencampur semen dengan marmer tanah. Komposisi yang tepat dari campuran tergantung pada penggunaannya. Misalnya, 50kg semen menjadi 80kg marmer untuk lantai dan 25:40:80 kg untuk dinding (dalam hal ini ditambahkan kapur). Warna ditambahkan berdasarkan persyaratan khusus proyek dan dimungkinkan untuk memilih aditif yang berbeda seperti batu pasir, kaca, dan batu lainnya. Itu selalu merupakan ide yang baik untuk berkonsultasi dengan pemasok tentang sifat masing-masing mineral, terutama mengenai ketahanannya.?

4. Instalasi

Selain tindakan pencegahan yang harus diambil saat memasang sebagian besar permukaan yang ditemukan di pasaran saat ini (kemiringan antara permukaan, kekasaran permukaan, kepatuhan dasar, ketahanan benturan permukaan, kemiringan di area basah atau kerataan area kering ) Anda juga harus mempertimbangkan berbagai proses yang terlibat saat menerapkan teraso ke lantai atau dinding.

    • Lantai

Siapkan tingkat permukaan beton sesuai dengan lantai jadi, penurunan ketebalan teraso sesuai dengan granulometri mineral yang digunakan dalam proyek. Bersihkan dan basahi permukaan beton.

Oleskan lapisan perataan basah 3-5 cm yang terdiri dari pasir kasar dan semen yang sudah dicuci. Proporsi campuran harus 4:1kg. Permukaan yang dihasilkan harus rata, padat, tanpa lekukan atau tonjolan, dan harus memiliki gradien yang diperlukan.

    • Dinding

Bersihkan dan basahi permukaan plester. Oleskan lapisan perataan basah 3-5 cm yang terdiri dari pasir kasar dan semen yang sudah dicuci. Proporsi campuran harus 5:1kg. Permukaan yang dihasilkan harus rata, padat, tanpa lekukan atau tonjolan, dan harus memiliki gradien yang diperlukan.


5. Langkah-langkah Instalasi

Permukaan harus dicuci dan dibersihkan. Strip pembagi teraso plastik atau logam harus ditempatkan untuk setiap aplikasi, memastikan permukaan yang rata (ukuran strip pemisah harus ditentukan oleh granulometri batu atau persyaratan proyek tertentu).

Sebuah detail penting adalah bahwa permukaan teraso harus diterapkan dengan menggunakan panel maksimum 1,2 x 1,2m, yang diisi dengan pembagi persegi panjang, terbuat dari kuningan, plastik, aluminium, atau kayu, yang akan dilepas setelah teraso diletakkan. Sebaiknya gunakan modulasi 1x1m untuk memastikan hasil yang rata untuk permukaan.

Setelah menempatkan pembagi, lapisan level harus dibasahi untuk memastikan kepatuhan permukaan ke alas.

Mortar teraso akan diaplikasikan dan disebarkan di atas alas. Ketika campuran memiliki granulometri yang lebih tinggi, lapisan harus dikompresi menggunakan alat atau mesin khusus. Terakhir, mortar teraso harus dihaluskan.

6. Terakhir

Setelah membiarkan campuran mengering (selama 5 hingga 7 hari), putaran pertama pemolesan mekanis dapat dimulai. Selanjutnya, lantai harus dibersihkan sepenuhnya untuk menerapkan plesteran, memperbaiki segala kekurangan di sepanjang jalan. Tunggu 2 hari lagi sebelum menghilangkan kelebihan plesteran. Selain itu, perlu dilakukan pemolesan akhir, manual atau mekanis tergantung pada proyeknya. Untuk aplikasi resin, lantai harus benar-benar bersih dan kering. Perkiraan waktu untuk mulai menerapkan resin adalah 5 hingga 7 hari (resin akrilik) dan 20 hingga 22 hari (resin poliuretan) agar semen mengering dan mengeras.

Setelah kering, permukaan akan dispon untuk menghilangkan kelebihan semen. Setelah 2 hari, pencuci asam harus diterapkan untuk membersihkan batu di permukaan.

7. Pemeliharaan dan Perawatan

    • Terrazzo yang Dipoles

Pembersihan secara teratur harus dilakukan dengan deterjen netral atau bubuk sabun. Jangan pernah menggunakan pemutih atau asam lainnya. Frekuensi waxing akan ditentukan oleh penggunaan dan lalu lintas di atas permukaan. Setelah mengoleskan lilin, oleskan sealant untuk kristalisasi yang lebih baik.

    • Terrazzo yang Dicuci (pebble / batu sikat)

Pembersihan dengan mesin atau sistem otomatis lainnya harus dilakukan dengan menggunakan pengaturan yang menyebarkan pembersih secara merata. Jangan pernah membersihkan noda dan gunakan hanya deterjen netral atau bubuk sabun. Hindari menggunakan pemutih atau asam lainnya.

8. Pengamatan Penting

Seperti yang kami sebutkan sebelumnya, teraso diproduksi dan dipasang menggunakan teknik buatan tangan sepenuhnya, yang berarti bahwa, tidak peduli seberapa tepat dan hati-hati aplikasinya, kemungkinan retak dan ketidaksempurnaan lainnya serta pewarnaan tidak merata pada campuran batu dan semen.


sumber : https://www.archdaily.com/

Shopping Cart

Empty basket


Shop Now